Senin, 24 September 2012

Kesempatan atau Ujian ?

Sebenernya saya lagi kena sindrom bimbang nih, antara dua pilihan gitu deh. Bukan, bukan diantara dua orang ko. Ini soal yang laen. Antara karier dan pendidikan. Ceeeiiilee... *berasa membayangkan jadi pegawai yang nunggu promosi jadi GM tapi harus kuliah minimal S2 dulu* Halaaah... ini ga sejauh itu cooyy...

Jadi gini *mulei sok-sok-an serius* sekarang ini saya lagi magang di salah satu BUMN terkemuka di Indonesia *jangan sebut merek*, selama 3 bulan ini, sampe awal bulan Oktober nanti. Dan ceritanyaaa, saya dapet tawaran buat nerusin magang ini, yah istilahnya sih perpanjang lah yaa, biar ga banyak cerita, cuma di gedung dan pekerjaan yang berbeda. Dan masalahnyaaa, saya ini seorang mahasiswi tingkat akhir yang lagi ngejer deadline buat ikut sidang akhir oktober nanti. Kekejar gitu yah? Perpanjangan magangnya ini, dimintain sama bapaknya tuh sehari setelah magang saya yang sekarang ini berakhir. Tanpa ada jeda.

Sebelumnya, dua minggu yang lalu, saya ada pertemuan sama temen-temen se-group magang, 20 orang-an. Salah satu diantaranya ada yang cerita, kalo dia dapet tawaran buat perpanjang masa kerja, buat jadi pegawai tetap. Pas itu saya langsung ngasih komentar buat diambil aja 'kesempatan' ini, lumayan, apalagi kalo jadi pegawai tetap. Tapinya, temen saya itu nolak tawaran itu, alesannya dia mau ngelanjutin pendidikannya di luar kota negri. Hm... yah, masuk akal juga sih, pendidikan yang saya bayangin bakalan bisa memberikan pekerjaan yang lebih baik mungkin nantinya. Apalagi dia udah bukan berstatus mahasiswa lagi, melainkan sarjana.

Nah, saya? Lalu, bagaimana dengan cerita awal saya? Saya masih mahasiswi. Dan saya 'cuma' ditawarin dengan status karyawan magang (lagi). Gimana saya harus mengambil keputusan?

Begitu saya dapet tawaran ini, aslinya, saya ragu. Antara seneng tapi bingung. Antara bersyukur tapi masih ada 'tapi' nya. Istilah gaulnya anak jaman sekarang, mungkin inilah yang dinamakan 'galau'. Saya ingin punya pengalaman lebih lagi, selain dari magang saya yang sekarang. Apalagi nanti bakal ditempatkan di tempat yang berbeda, yang suasananya lain, yang tentu aja pengalamannya juga bakalan lain. Ada pepatah yang bilang kalau guru terbaik itu kan pengalaman. Dan saya juga orangnya seneng buat ketemu hal-hal yang baru. Karena itu, saya ingin sekali mencari sebnayak-banyaknya pengalaman, mumpung status saya masih mahasiswi. Kalau udah jadi sarjana kan masa mau jadi karyawan magang terus, ya nantinya kalo udah lulus baru deh saya harus nyari pekerjaan yang bener-bener serius. Bukan berarti magang tuh ga serius loh ya. No, no! Maksudnya, kalo magang kan beda tanggung jawabnya. Betul tidak?

Setelah saya cerita soal ini ke orang tua, dua-dua nya ngedukung buat ngambil kesempatan ini. Eh, bentar bentar, kesempatan yah? Atau barangkali  ini ujian buat bikin Skripsweet tercinta saya terbengkalai yah? Grrr.... -.-" No! Saya percaya kalo apa yang disaranin orantua pasti yang terbaik buat saya. Jangan sampai saya yang menyesal nantinya. Ga ada salahnya kan mencoba? Saya pikir-pikir lagi, saya ambil positifnya deh, kalo ini emang kesempatan buat saya, dan saya anggep ujian membuat skripsi saya terbengkalai sebagai sisi negatif, karena itu sih tergantung sama diri kita sendiri kan. Balik lagi ke diri sendiri. Kalo ternyata bener ini kesempatan dan ternyata skripsi saya terbengkalai, sama aja bohong kan? Ga ada jaminan buat keduanya. So, setidaknya, walopun saya ga bisa nyelesein skripsi tepat waktu (yah, tapinya jangan telat-telat amat juga yak! masih harus dalam batas normal), saya tetep punya pengalaman. Saya anggep ini sebagai batu loncatan, karena apa? Karena saya ingin melompat lebih tinggi lagi nantinya, makannya saya coba lompat-lompat kecil dulu deh. *Nahloapaancoba?*

Dan bismillah... mudah-mudahan jalan yang saya pilih memang yang terbaik buat saya, aamiin...

"...Orang tampaknya selalu merasa lebih tau, bagaimana orang lain seharusnya menjalani hidup, tapi mereka tidak tau bagaimana seharusnya menjalani hidupnya sendiri..." -- The Alchemist, Paulo Coelho.

Terkadang seseorang baru menyadari hal yang merupakan kesempatan setelah kesempatan tersebut hilang - Viennays

1 komentar:

  1. hdp itu plihan., dan hnya orang2 pmberani yg brnai mngmbil pilihan :D

    BalasHapus